Shalat Sunah Tarawih


shalat sunah tarawih

Shalat sunah tarawih ini di kerjakan setiap datangnya bulan suci ramadhan. Biasanya banyak umat islam berbondong-bondong ke masjid untuk mengerjakan shalat sunah tarawih ini. Untuk lebih jelasnya baca artikel di bawah ini.

1     Definisi shalat sunah Tarawih

Kata at-tarawihadalah bentuk plural dari kata tarwihah yang berarti duduk istirahat setelah empat kali takbir, kemudian setelah empat kali takbir dinamakan at tarawih sebagai majaz (kiasan) atas istirahat yang mengiringinya.

Aisyah ra mengatakan: Rasulullah saw shalat empat rakaat di malam hari, kemudian istirahat sebentar, lalu sholat lagi hingga lama, sampai-sampai aku merasa kasihan dengan beliau dan berkata, “Demi ayah dan ibu sebagai tembusanmu, wahai Rasulullah. Allah telah mengampuni dosamu yang telah lalu dan yang akan datang.” Beliau menjawab, “Bukankah aku seorang hamba yang pandai bersyukur.”

Tarawih juga disebut qiyam Ramadhan. Adapun pelaksanaannya dilakukan setelah shalat isya’ dan shalat-shalat sunnahnya hingga akhir malam. Nabi saw sangat menganjurkannya. Abu Muslim bin Abdurahman berkata: Rasulullah saw menganjurkan qiyam Ramadhan tanpa memerintahkannya dengan tegas sebagai kewajiban (‘azimah), lalu bersabda:

Man qaama ramadhaana iimaanan waahtisaaban ghufira lahu maa taqaddama min danbihi
Barangsiapa melakukan qiyam Ramadhan dengan penuh keimanan dan pengharapan (ihtisaban), maka diampunilah dosa-dosanya yang telah lalu.”

Yang dimaksud dengan qiyam Ramadhan adalah menghidupkan malam-malam bulan Ramadhan dengan shalat, dan hal itu juga dapat diperolah dengan berbagai macam amal ketaatan secara mutlak.

2.      Praktik Shalat sunah Tarawih di Masa Nabi saw dan Sahabat

Nabi saw melakukan shalat sunah tarawih di sebagian malam Ramadhan, lalu meninggalkannya karena khawatir dianggap oleh umatnya sebagai shalat wwajib.

Aisyah ra berkata: “Nabi saw shalat di masjid kemudian shalatnya orang-orang mengikuti beliau, kemudian pada hari berikutnya beliau shalat di masjid dan semakin banyak orang yang mengikutinya. Pada hari ketiga orang-orang sudah berkumpul menunggu Nabi saw, tetapi beliau tidak keluar. Pagi harinya beliau berkata “Aku telah melihat apa yang kalian lakukan. Sebenarnya tidak ada yang menghalangiku untuk tidak melakukan shalat bersama kalian, hanya saja aku takut kalau ia diwajibkan atas kalian selama Ramadhan.”

Pada masa kekhalifaan Umar, shalat sunah tarawih berjamaah menjadi kebiasaan rutin, dan hal itu disetujui oleh mayoritas sahabat. Abdurahman bin Abdul Qari bercerita: Aku pergi ke masjid bersama Umar bin Khaththab pada suatu malam Ramadhan. Di sana kami jumpai orang-rang tercerai-berai, di mana masing-masing orang shalat sendiri-sendiri dan ada juga seseorang yang shalat, kemudian beberapa orang menjadi makmumnya. Umar pun berkata, “Menurutku jauh lebih ideal jika orang-orang ini berkumpul menunjuk satu imam yang ahli Al-Qur’an. Kemudian ia bertekad kuat untuk mengumpulkan orang-orang di belakang Ubay bin Ka’ab. Kemudian pada malam berikutnya aku pergi bersamanya, dan orang-orang menjalankan shalat (sunah tarawih) dengan berjama’ah pada ahli Al-Qur’an mereka. Umar pun berkata, “Sebaik-baik bid’ah adalah ini. Apa (shalat) yang dilakukan saat orang-orang tidur (maksudnya di penghujung malam) lebih baik daripada apa yang dilakukan saat mereka masih bangun. Sebab orang-orang biasa melaksanakan di awal malam.”

Sumber : Paket Umroh

1 komentar:

soladi noer mengatakan...

Terimakasih gan atas infonya yang bermanfaat ini, visit balik ya http://adab-zakat.blogspot.com/